Berbagi Bersama Menjadi Hidup Lebih Bermakna

Tips penanganan cedera engkel,,,,,

Srikandi Futsal Center - Karangsinom

     Sudah dua minggu ini Risasongko's blog tidak melakukan aktifitas seperti biasa, karena selain sibuk dengan pekerjaan juga beban pekerjaan di kantor yang semakin bertambah, juga cedera engkel kaki yang memaksa saya untuk tidak bermain futsal yang biasa saya lakukan tiap hari minggu dan rabu malam, dan untuk hari rabu sorenya Sepak bola bersama temen- temen sekantor distadion TRI DAYA, itupun kalau jam kerja saya tidak bentrok 
   Alhamdulillah,,,sekarang kaki saya sudah tidak bengkak lagi dan agak mendingan sudah bisa diajak lari- lari kecil meski kadang sesekali masih terasa sakit, perlu beberapa hari lagi untuk pemulihan, ya daripada dipaksa maen lagi justru akan semakin sakit dan semakin lama lagi sembuhnya, ini sekedar pengalaman saja karena memang cara yang paling mujarab untuk penyembuhan cedera engkel ya istirahat dan berusaha untuk meminimalisir pergerakan kaki yang sedang sakit, tips ini saya dapat dari  browsing di internet dan dari sumber yang terpercaya dan dari pengalaman pribadi tentunya.
                                       
                              4 Langkah penanganan cedera engkel/keseleo
1.  Rest
2.  Ice
3.  Compression
4.  Elevation

      Ke-4 list di atas merupakan langkah penangan pertama untuk cedera engkel, atau biasa disingkat dengan RICE.
     Pada dasarnya cedera engkel ada 2 jenis, yaitu strain ankle dan sprain ankle injury.
Strain Angkle terjadi ketika otot atau tenden kita terlalu renggang.
Sedangkan Sprain Angkle, merupakan cedera yang lebih serius, dimana terjadi ketika ada peregangan pada ligamen (jaringan ikat yang menghubungkan antar tulang).
Mayoritas cedera engkel/angkle adalah Sprain dimana 85% orang mengalaminya. Dan 45%-nya terjadi ketika berolahraga, salah satunya futsal.
Kebanyakan cedera engkel (sekitar 85%) adalah inversion injury yaitu kaki tertekuk ke arah dalam, sehingga terjadi peregangan pada ligament bagian luar. Ini biasa terjadi ketika kiper menangkap bola sambil melompat dan tumpuan atau pijakannya salah.
Sedangkan cedera engkel karena kaki tertekuk ke arah luar jarang terjadi, dikarenakan posisi anatomis kaki kita.
     Dalam menangani cedera engkel sering kali kita sebagai teman, malah menekuk kakinya seperti orang yang terkena kram hal ini malah bisa dikatakan salah.
Karena sebenarnya ada 4 langkah penangan yang benar untuk cedera engkel, langkah-langkahnya seperti yang telah saya sebutkan di atas, RICE
1. Rest atau istirahat
Mengistirahatkan kaki yang cedera dari gerakan berlebihan yang tidak perlu dan dari gerakan menahan beban badan dengan menjejakkan kaki ke tanah. Kruk (crutches) atau bidai (splint) sangat membantu.
2. Ice atau es
Kompres es digunakan untuk mengurangi bengkak. Dilakukan 20 menit tiap jam selama bengkak masih ada
3. Compression
Engkel dan kaki dibebat dengan bebat elastis atau stocking khusus dengan rapat tapi tidak erat. Jika bengkak menyebabkan bebat terlalu erat, harus direnggangkan secepatnya

4. Elevation
Kaki diletakkan di atas letak jantung selama 48 jam pertama. Ini dilakukan untuk meminimalisir bengkak dan memar.
Selain itu, bisa diberikan obat pereda rasa nyeri, kalau saya sendiri pake caounterpain atau salonpas gel, Tentu penggunaannya harus sesuai instruksi dokter.
Oleh karena itu, sebaiknya sebelum olahraga kita melakukan pemanasan dan  pilih sepatu yang sesuai dengan aktivitas yang kita lakukan.
Semoga bermanfaat…

dari berbagai sumber

Related Posts:

Post a Comment